Parah! Resesi Seks Bikin Jumlah Murid SD Korea Rekor Terendah

Jakarta, CNBC Indonesia – Jumlah generasi muda di Korea Selatan (Korsel) diperkirakan akan berkurang setengahnya dalam 30 tahun. Menurut Statistik Korea, fenomena ini terjadi di tengah tren penuaan yang cepat dan rekor angka kelahiran yang rendah.

Fenomena angka kelahiran yang rendah mulai terlihat dari total jumlah siswa baru sekolah dasar (SD) secara nasional. Untuk pertama kalinya, jumlah murid SD diperkirakan akan turun di bawah angka 400.000 pada tahun 2024 mendatang.

Melansir Yonhap, sumber-sumber di bidang pendidikan memperkirakan jumlah siswa baru sekolah dasar untuk tahun ajaran 2024, yang lahir pada tahun 2017, mungkin kurang dari 400.000 meskipun kementerian dalam negeri belum menyelesaikan penghitungan resminya.

Pada tahun ajaran 2023, sebanyak 401.752 siswa kelahiran tahun 2016 terdaftar sebagai siswa baru sekolah dasar, hampir melampaui angka 400.000.

Menurut Statistik Korea, jumlah bayi baru lahir, yang tercatat 406.243 pada tahun 2016, menurun tajam menjadi 357.771 pada tahun 2017, sehingga total angka kelahiran dari 1.172 pada tahun 2016 menjadi 1.052 pada tahun berikutnya.

Diasumsikan secara luas, setelah tahun 2017, negara ini akan segera mengalami penurunan jumlah siswa sekolah dasar di bawah angka 300.000 karena total angka kelahiran turun di bawah satu persen pada tahun 2018.

Jumlah bayi baru lahir pada tahun 2020 mencapai 272.337 jiwa, menembus angka 300.000 jiwa.

Sementara itu, menurut Statistik Korea, jumlah penduduk berusia 19-34 tahun mencapai 10,21 juta pada tahun 2020, dan angka tersebut diperkirakan akan turun menjadi 5,21 juta pada tahun 2050.

Jumlah penduduk berusia 19-34 tahun mencapai 10,21 juta pada tahun 2020, dan angka tersebut diperkirakan akan turun menjadi 5,21 juta pada tahun 2050.

Proporsi populasi muda dari total populasi di negara ini mencapai 20,4% pada tahun 2020, namun diperkirakan akan turun menjadi 11% pada tahun 2050.

Jumlah generasi muda terus menurun selama beberapa dekade terakhir dari 13,85 juta pada tahun 1990, yang merupakan 31,9% dari total jumlah tersebut, menjadi 12,88 juta pada tahun 2000, 10,97 juta pada tahun 2010, dan 10,21 juta pada tahun 2020.

Tingkat kesuburan total di negara tersebut – jumlah rata-rata anak yang dilahirkan oleh seorang wanita sepanjang hidupnya – mencapai rekor terendah sekitar 0,7 pada tahun 2023.

Penurunan tajam dalam jumlah kelahiran anak dan siswa dapat mengurangi jumlah sekolah di seluruh negeri, terutama di wilayah pinggiran yang berpenduduk jarang. Ini disebut akan berdampak pada kualitas pendidikan di wilayah tersebut dan pada akhirnya berdampak pada keseluruhan sistem pendidikan Negeri Ginseng tersebut.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Subsidi Tak Ngefek, Ini Sebab Singapura Diguncang Resesi Seks


(dce) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *