Ini Lautan Paling Ditakuti di Dunia, Begitu Ganas-Tewaskan 10.000 Pelaut

Jakarta

Ini adalah perairan yang menimbulkan rasa takut sekaligus menginspirasi para pelaut. Ombak tertinggi juga badai terganas dimilikinya.

Menyitir CNN, Rabu (28/2/2024), daerahnya mencakup 965 km lautan lepas. Beberapa kondisi paling keras di planet ini dimilikinya, termasuk daratan salju dan es yang juga tidak ramah menanti di ujungnya.

“Lautan yang paling ditakuti di dunia, dan memang demikian,” tulis Alfred Lansing tentang pelayaran penjelajah Ernest Shackleton pada tahun 1916 yang melintasinya dengan sekoci kecil.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Itu adalah Drake Passage, yang menghubungkan ujung selatan benua Amerika Selatan dengan titik paling utara Semenanjung Antartika.

Dulunya merupakan tempat tinggal para penjelajah dan anjing laut. Kini, Drake Passage menjadi lokasi yang menantang yang menakutkan bagi para pelancong yang terus bertambah ke Antartika.

Untuk menyeberangi Drake Passage dibutuhkan waktu hingga 48 jam. Bagi banyak orang, bisa membanggakan diri karena selamat dari “goyangan Drake” adalah bagian dari daya tarik untuk pergi ke benua putih.

Namun, apa yang menyebabkan “guncangan” tersebut, yang dapat menyebabkan ombak setinggi hampir 15 meter menghantam kapal? Dan bagaimana para pelaut menavigasi perairan paling liar di planet ini?

Bagi para ahli kelautan, ternyata, Drake Passage adalah tempat yang menarik karena apa yang terjadi di bawah permukaan air yang bergejolak itu. Dan bagi para kapten kapal, ini adalah tantangan yang harus dihadapi dengan takaran rasa takut yang pas.

Badai terkuat di dunia

Dengan lebar hampir 1.000 km dan kedalaman hingga 6.000 meter, Drake Passage merupakan perairan yang sangat luas. Bagi kami, memang begitu. Bagi planet ini secara keseluruhan, tidak begitu.

Semenanjung Antartika, tempat para turis berkunjung, bahkan bukan Antartika yang sebenarnya. Ini adalah semenanjung yang meruncing hingga akan mencapai ujung selatan Amerika Selatan.

Hal ini menciptakan efek titik jepit, dengan air yang terjepit di antara dua daratan, lautan bergelombang melalui celah di antara kedua benua.

“Ini adalah satu-satunya tempat di dunia di mana angin dapat mendorong ke seluruh penjuru dunia tanpa menghantam daratan. Karena daratan cenderung meredam badai,” kata ahli kelautan Alexander Brearley, kepala samudra terbuka di British Antarctic Survey.

Angin cenderung bertiup dari barat ke timur dan garis lintang 40 hingga 60 terkenal dengan angin kencang. Oleh karena itu, mereka dijuluki “empat puluhan yang menderu,” “lima puluhan yang marah” dan “enam puluhan yang berteriak”.

Namun, angin diperlambat oleh daratan. Itu sebabnya mengapa badai Atlantik cenderung menerjang Irlandia dan Inggris (seperti yang terjadi pada Badai Isha pada bulan Januari yang menyebabkan kekacauan, dan menerbangkan pesawat-pesawat ke negara-negara berbeda), dan kemudian melemah ketika badai tersebut terus berlanjut ke timur ke benua Eropa.

Tanpa adanya daratan untuk memperlambatnya di garis lintang Drake, angin dapat meluncur ke seluruh dunia, mengumpulkan kecepatan dan menabrak kapal.

“Di tengah-tengah Drake Passage, angin mungkin bertiup lebih dari ribuan kilometer ke tempat Anda berada,” kata Brearley.

“Energi kinetik diubah dari angin menjadi gelombang, dan membentuk gelombang badai. Gelombang tersebut dapat mencapai hingga 15 meter, atau,” katanya.

Namun sebelum Anda terlalu khawatir, ketahuilah bahwa rata-rata tinggi gelombang di Drake lebih rendah, empat hingga lima meter. Itu masih dua kali lipat dari apa yang akan Anda temukan di Atlantik, sebagai perbandingan.

Dan bukan hanya angin yang membuat air menjadi kasar, Drake pada dasarnya adalah satu gelombang air yang besar.

“Samudra Selatan secara umum sangat berangin [tetapi] di Drake, Anda benar-benar terjepit di antara Antartika dan belahan bumi selatan,” tambahnya.

“Hal ini mengintensifkan badai saat badai datang.” Dia menyebutnya sebagai “efek penyaluran.”

Drake Passage (Foto: CNN)

Lalu ada kecepatan air yang meronta-ronta. Drake adalah bagian dari arus laut paling deras di dunia, dengan arus hingga 5.300 juta kaki kubik per detik.

Terjepit di lorong sempit, arus meningkat, bergerak dari barat ke timur, Brearley mengatakan bahwa di permukaan, arus tersebut tidak terlalu terasa, hanya beberapa knot.

Sehingga Anda tidak akan merasakannya di atas kapal. “Tapi itu berarti Anda akan bergerak sedikit lebih lambat,” katanya. Bagi para ahli kelautan, katanya, Drake adalah “tempat yang menarik.”

Ini adalah rumah bagi apa yang ia sebut gunung bawah laut di bawah permukaan dan arus besar yang mengalir melalui lorong yang (relatif) sempit menyebabkan ombak memecahnya di bawah air.

“Gelombang internal” ini, sebagaimana ia menyebutnya, menciptakan pusaran air yang membawa air yang lebih dingin dari kedalaman lautan ke tempat yang lebih tinggi, proses penting bagi iklim planet ini.

“Ini bukan hanya bergejolak di permukaan, meskipun jelas itu yang paling Anda rasakan, tapi sebenarnya bergejolak sampai ke dalam kolom air,” kata Brearley, yang secara teratur melintasi Drake dengan kapal penelitian.

Apakah dia merasa takut? “Saya rasa saya tidak pernah benar-benar merasa takut, tetapi bisa jadi sangat tidak menyenangkan dalam hal betapa kasar gelombangnya,” katanya dengan jujur.

Rasa takut melahirkan rasa takut

Satu hal penting lainnya yang membuat Drake Passage begitu menakutkan yakni ketakutan kita terhadap Drake itu sendiri.

Brearley menunjukkan bahwa sebelum Terusan Panama dibuka pada tahun 1914, kapal-kapal yang berlayar dari Eropa menuju pantai barat Amerika harus memutar di sekitar Tanjung Horn, ujung selatan Amerika Selatan kemudian menyusuri pantai Pasifik.

“Katakanlah Anda mengirimkan barang dari Eropa barat ke California. Anda harus menurunkannya di New York dan melakukan perjalanan melintasi AS, atau Anda harus memutar balik,” katanya.

Bukan hanya kapal kargo besar saja, kapal penumpang juga melakukan rute yang sama.

Bahkan ada sebuah monumen di ujung Tanjung Horn, untuk mengenang lebih dari 10.000 pelaut yang diyakini telah meninggal saat melewatinya.

“Rute antara bagian selatan Afrika Selatan dan Australia, atau Australia atau Selandia Baru ke Antartika, tidak benar-benar terletak di rute pelayaran utama,” kata Brearley.

“Alasan mengapa jalur ini sangat ditakuti selama berabad-abad adalah karena Drake merupakan jalur yang harus dilalui oleh kapal-kapal. Bagian lain [dari Samudra Selatan] dapat dihindari,” imbuh dia.

Simak Video “Lapisan Es Antartika dan Greenland Mencair 3 Kali Lebih Cepat”[Gambas:Video 20detik](msl/wsw)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *