9 Update Gaza, Korban Perang Bertambah-Warga Ditangkap

Jakarta, CNBC Indonesia – Militer Israel memperluas serangan daratnya di Gaza selatan. Bahkan pasukan Israel menangkap lebih banyak warga Palestina dalam penggerebekan semalam dan dini hari di Tepi Barat (West Bank) yang diduduki.

Israel juga dilaporkan terus melancarkan serangan ke daerah-daerah yang dianggap aman dan memerintahkan warga di selatan Jalur Gaza segera keluar meninggalkan lokasi tersebut.

Berikut update situasi Gaza pasca dicabutnya gencatan senjata, seperti dihimpun CNBC Indonesia dari berbagai sumber pada Senin (4/12/2023):

Korban Tewas Terus Bertambah

Kementerian Kesehatan Palestina dan Perhimpunan Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS), seperti dikutip Al Jazeera, mencatat setidaknya ada 15.523 korban tewas, termasuk 6.600 anak-anak dan 4.300 wanita per Senin (4 Desember 2023).

Korban luka-luka 41.316 orang, dengan sekitar 70% diantaranya adalah anak-anak dan perempuan. Setidaknya 6.800 warga dilaporkan hilang di Gaza.

Sementara di Tepi Barat, tercatat 254 orang tewas dan lebih dari 3.365 luka-luka.

Sementara korban di Israel tidak bertambah. Bahkan pada 10 November, para pejabat merevisi jumlah korban tewas dari 1.405 menjadi sekitar 1.200 orang. Sementara luka-luka sebesar 5.600 orang.

Setidaknya total 62 jurnalis telah terbunuh sejak perang Israel-Gaza dimulai pada 7 Oktober. Menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) dan Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), sebanyak 55 jurnalis Palestina, 4 jurnalis Israel, dan 3 jurnalis Lebanon telah terbunuh.

Daftar Daerah di Gaza yang Jadi Sasaran Israel

Serangan Israel pada malam hari dan dini hari telah menghantam rumah-rumah, pusat komersial dan rumah sakit di utara, tengah dan selatan Gaza. Berikut beberapa wilayah di Gaza yang menjadi sasaran serangan Israel hari ini:

– Lingkungan Shujayea dan Tuffah, sebelah timur Kota Gaza

– Masjid di lingkungan Zeitoun, sebelah timur Kota Gaza

– Rumah dan alun-alun di Kota Gaza

– Kamp pengungsi Jabalia, Gaza utara

– Pintu masuk RS Kamal Adwan, Gaza utara

– Rumah di Beit Lahiya dan Beit Hanoon, Gaza utara

– Kamp pengungsi Nuseirat, Gaza tengah

– Deir el-Balah, Gaza tengah

– Rumah dan pusat komersial di Khan Younis, Gaza selatan

– Lingkungan At-Tannour, Gaza selatan

– Lingkungan Al-Janina, Gaza selatan

Gaza Tengah Jadi Medan Perang

Gaza Tengah kini terputus dari selatan. Serangan Israel melalui udara, darat, dan bahkan laut terus berlanjut. Laporan menyebut warga bisa mendengar jet dan drone Israel di atas.

Beberapa daerah pemukiman di Deir el-Balah terkena dampaknya, di mana serangan Israel menewaskan dan melukai orang. Ambulans dan tim penyelamat belum mampu mengeluarkan seluruh jenazah dari bawah reruntuhan. Deir el-Balah dan Gaza tengah telah berubah menjadi medan perang.

Saat ini, orang-orang mencoba untuk pergi ke selatan dan menunggu instruksi Israel, namun tidak ada tempat yang aman untuk dikunjungi di wilayah tersebut.

Israel Gerebek Tepi Barat Tiap Malam

Laporan Al Jazeera menyebut pasukan Israel menggerebek wilayah Tepi Barat. Tadi malam, pasukan Israel berada di Hebron dan menahan sejumlah orang.

Di Tepi Barat yang lebih luas dan diduduki, terjadi serangan dari utara ke selatan, yang paling mematikan di Qalqilya, di mana dua warga Palestina terbunuh.

Ada pertanyaan tentang keberadaan jenazah warga Palestina tersebut, yang menurut pihak berwenang di Qalqilya tidak dapat mereka temukan kembali. Diasumsikan bahwa Israel menahan jenazah-jenazah tersebut, dan hal ini merupakan praktik yang umum dilakukan oleh mereka. Pihak berwenang Israel menahan 25 jenazah warga Palestina yang tewas dalam penggerebekan sejak 7 Oktober.

Selama penggerebekan ini, pihak berwenang Israel telah menahan lebih dari 3.500 orang, menjadikan jumlah total warga Palestina di penjara Israel menjadi lebih dari 7.000 orang. Ingatlah bahwa sebagian besar dari orang-orang ini ditahan tanpa tuntutan.

60 Warga Palestina ditangkap di Tepi Barat

Setidaknya 60 warga Palestina, termasuk mantan tahanan, telah ditahan dalam penggerebekan pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki semalam dan pagi ini.

Dalam sebuah pernyataan, Masyarakat Tahanan Palestina mengatakan bahwa beberapa penangkapan terkonsentrasi di kamp pengungsi Dheisheh di Betlehem, sementara sisanya didistribusikan ke seluruh Tepi Barat yang diduduki. Beberapa dari mereka yang ditangkap kemudian dibebaskan.

Sejak 7 Oktober, lebih dari 3.540 warga Palestina telah ditangkap di Tepi Barat yang diduduki.

Seperti yang dilaporkan rekan kami Hoda Abdel-Hamid sebelumnya, penggerebekan terjadi di seluruh wilayah pendudukan tadi malam, termasuk di Qalqilya, di mana dua warga Palestina terbunuh.

Israel Klaim Serang 200 ‘Target Teror’ di Jalur Gaza

Militer Israel mengklaim bahwa “pasukan darat terus beroperasi di Jalur Gaza bersamaan dengan serangan angkatan udara Israel terhadap sekitar 200 sasaran teror Hamas”.

“Pasukan IDF menyerang infrastruktur teror yang terletak di dalam sebuah sekolah di Beit Hanoun, tempat serangan terhadap pasukan tersebut dilakukan. Di kompleks itu terdapat dua terowongan, termasuk jebakan, bahan peledak, dan senjata tambahan,” demikian klaim tersebut, seperti dikutip Guardian.

“Selain itu, sebuah pesawat IDF menyerang kendaraan yang berisi rudal, mortir, dan senjata, menggagalkan serangan yang akan segera terjadi terhadap tentara IDF. Sebuah pesawat IDF tambahan menyerang infrastruktur militer yang ditujukan untuk menyergap pasukan dengan rudal anti-tank.”

Menurut mereka, pasukan IDF mengarahkan pesawat untuk menyerang sel teroris. Setelah itu, fasilitas penyimpanan senjata tempat para teroris keluar juga diserang.

“Selanjutnya, dalam semalam Angkatan Laut Israel menyerang sejumlah sasaran teror Hamas, membantu penguatan pasukan darat. Sasaran teror Hamas antara lain pos pengamatan milik angkatan laut Hamas dan infrastruktur teroris di pelabuhan Gaza. Pasukan juga menyerang kompleks militer Hamas dengan amunisi yang tepat.”

Namun klaim tersebut belum diverifikasi secara independen.

Lanjutan Sidang Korupsi Netanyahu

Media Israel Melaporkan meskipun sedang terjadi serangan Israel di Gaza dan serangan di Tepi Barat yang diduduki, persidangan Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu dilanjutkan hari ini di Pengadilan Distrik Yerusalem.

Hal ini terjadi setelah sebagian besar pengadilan diperintahkan untuk melanjutkan aktivitas normal setelah hanya menangani kasus-kasus darurat sejak 7 Oktober.

“Netanyahu dikecualikan dari menghadiri sidang tetapi dapat dipanggil untuk memberikan kesaksian dalam beberapa bulan,” kata laporan tersebut.

PM didakwa melakukan penipuan, pelanggaran kepercayaan, dan korupsi. Dia telah mengaku tidak bersalah dan berulang kali mengatakan di masa lalu bahwa dia adalah korban “perburuan penyihir” yang diatur secara politik oleh media dan sayap kiri.

Presiden Turki Sebut Netanyahu Harus Diadili

Recep Tayyip Erdoğan mengatakan bahwa Benjamin Netanyahu pada akhirnya akan diadili sebagai penjahat perang atas serangan Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza.

Reuters melaporkan bahwa dalam pidatonya di pertemuan komite Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Istanbul, presiden Turki mengatakan bahwa Gaza adalah tanah Palestina dan akan selalu menjadi milik rakyat Palestina, dan sekali lagi menyebut perdana menteri Israel sebagai “tukang jagal”. dari Gaza”.

“Penjagal Gaza, Netanyahu, mengakui di depan kamera bahwa tujuan ekspansionisnya tidak terbatas pada Ramallah dan Gaza saja. Oleh karena itu, membela Gaza dan Palestina saat ini berarti sekaligus membela Yerusalem, Mekkah, Madinah, Damaskus, Istanbul dan kota-kota Islam lainnya,” kata Erdogan, seperti dikutip Quds News Networks.

Delegasi Senior AS Akan Kunjungi Israel

Pejabat dari pemerintahan Biden kembali mengunjungi Israel hari ini untuk bertemu dengan rekan-rekan di Negara Zionis tersebut, guna membahas rencana Gaza pascaperang.

Menurut Gedung Putih, delegasi yang dipimpin oleh penasihat keamanan nasional Wakil Presiden Kamala Harris Phil Gordon, dijadwalkan bertemu dengan Ketua Dewan Keamanan Nasional Tzachi Hanegbi dan Menteri Urusan Strategis Ron Dermer.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Perang Israel-Hamas Memanas Korban Tewas Tembus 2.700 Jiwa


(dce) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *